Kamis, 20 April 2017

Tragedi Metro Mini

Hallo kamis, terima kasih telah bikin aku meringis tragis hari ini. Di mulai dari kuliah dadakan yang harus nya hari ini ada jam kosong jadi full schedule kuliah dari jam 6.30 WIB sampe jam 16.00 WIB, abis itu langsung latihan.
Hari ini ada kuliah di kampus A dan jadwal nya jam 12.20 WIB, nanggung banget deh pokok nya. Matahari lagi di atas-atas nya, hari ini juga cukup cerah dan menyengat. Alhamdulillah, itu adalah bagian dari karunia Tuhan. Lebih dari itu, hari ini aku belajar banyak tentang hal sederhana yang penting banget. Kita sharing ya...
Pernah naik metro mini?
Kendaraan yang identik dengan kota metropolitan itu sumber belajar hari ini.
Aku memutuskan naik  kendaraan itu (tidak biasa nya). Setelah nyoba nyebrang jalan dan nunggu beberapa saat, terpaksa lewat jembatan penyebrangan karena kendaraan penuh banget siang ini. pas naik jembatan tiba-tiba lampu merah dan kendaraan agak lenggang, terlihat juga ada orang yang nyebrang jalan. Berasa jadi orang yang ga punya momentum jadi nya.
Akhir nya kendaaran yang di tunggu dateng juga...... 
Suasana di metro mini tampak lenggang siang ini, banyak kursi kosong. Beberapa kali kena lampu merah dan memang hari ini kondisi jalanan padat merayap.
Dengan jarak yang memang tidak terlalu jauh aku beringsut turun dari metro mini, setelah ngasih uang ongkos langsung ke pak sopir aku berdiri di pintu metro mini.
Naas,....
Aku jatuh..
Posisi ku tengkurep, aku menahan tubuh ku dengan lutut dan telapak tangan.
Metro mini tetap jalan,
Sial..... 
Aku sedikit terseret..
Lutut ku perih...
Lutut bagian kanan

Celana ku robek di bagian lutut... dua-dua nya.
Ada bapak-bapak yang menghampiri, nanya tentang kondisi ku, aku bilang "saya baik...tidak apa-apa pak, terima kasih." aku berlari kecil menjauh dari tatapan orang yang memperhatikan ku.
Setelah aku rasa tak ada yang memperhatikan, aku coba liat tangan dan lutut ku. Di sana ada luka, ada darah, dan ada sedikit tanah.
Selanjut nya aku hanya berharap agar tak ada yang mengenali ku. Aku jalan cepat dengan kondisi celana robek di bagian lutut. 
Tiba di kelas...... aku bertemu dengan banyak orang yang mengenaliku. Mereka bertanya dan aku tak bisa menghindari pertanyaan bertubi-tubi mereka. Tapi ada yang bikin aku puas setelah menceritakan kepada mereka karena okfa penjas'15 sempet nanya kaya gini "kakak turun nya kaki kanan duluan atau kaki kiri?" Tanya nya
Aku mencoba mengingat "kaki kanan", 
"Itu salah kakak, harus nya kalo turun pake kaki kiri" saran nya.
Aku tidak percaya, jelas saja itu seperti banyolan penghibur. Tapi dia meyakinkan ku dan beberapa teman yang ada di dekat ku.
"Iya benar, harus nya kaki kiri duluan karena kaki kiri yang ada di paling luar, kalo kaki kanan emang kemungkinan bisa keselimpet.." jelas nya.
Aku berpikir sejenak...
Kenapa harus kaki kiri?
Karena pintu nya di kiri. Kalo ke luar negeri terus naik kendaraan justru harus pake kaki kanan duluan, karena pintu nya di kanan.
Ternyata benar, harus nya kalo turun metro mini kaki kiri yang duluan karena kita menghadap ke depan dengan kondisi kaki kiri paling luar dan tinggal turun melangkah ke jalan. Akan lebih baik lagi nunggu metro mini nya berhenti.
Jadi hati-hati ya semua nya, kalo naik metro mini pake kaki kanan dan kalo turun metro mini pake kaki kiri. 
Terima kasih okfa,
Terima kasih metro mini,
Terima kasih kamis, dan
Terima kasih luka. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar