Senin, 01 Februari 2016

Sahabat Kepompong

di halomi, zaman ulet

Aku... sebut saja tokoh dalam cerita ini aku. Jangan nyalahin kalo sekarang di tanya tempat rekreasi paling keren di Garut tapi jawabannya ambigu. Soalnya jarang banget jalan-jalan, bisa di bilang kurang piknik lah. Dulu emang dari kecil di ga bolehin pergi kemana-mana tanpa mama, tapi kenyataannya jarang banget tuh mama ngajak jalan-jalan. Ke tempat ini aja di ga bolehin karena alasan tempat ini keramat. Tapi bukan Eva kalo ga pandai menyimpan sesuatu, waktu itu setiap hari minggu tempat ini selalu rame. Namanya adalah halomi, usut punya usut dulu nya tempat ini miliknya pak Halomi, dan tempat ini terkesan angker karena cerita dari warga sekitar. Entah itu mitos atau fakta, yang pasti setiap minggu pagi tempat ini rame sama orang pacaran, banyak juga anak kecil yang sekedar maen air. Termasuk cewe kece yang di foto itu. Paling tengah Eva Suryati, kanan dari Eva ada Bella Rifdah aprianie, dan di samping nya nurul, lalu di sebelah kiri Eva ada Sri rohayati sahabat dari orok, dan di sebelah nya ada sumiati nama asli nya namun mau nya di panggil Yumi, dan yang penting dan yang jangan terlewatkam adalah yang tak nampak di foto itu, eits... bukan hantu juga yang sering di ceritain warga sekitar, tapi dia adalah bagian dari memori foto ini, Asla Nabila Fauziah yang banyak panggilannya, ada bila, bibil, lala, asla. Tapi kita sering nyebut nya Bila, kecuali Bella dia lebih suka nyebut nama dia Lala, alasannya cukup egois. Karena nama Bila sangat deket sama nama Bella dan Bella ga mau, akhir nya milih nyebut nama lala Padalah mereka sodaraan.
Kita deskripsikan tempat yang selalu kita kunjungi sembunyi-sembunyi itu dari orangtua, karena jika mereka tahu bisa kena semprot ga ada abis-abis nya. Tempat ini layak nya sungai biasa, air nya mengalir sangat jauh, sepanjang sungai itu ada sawah ada pohon-pohon besar, dan ada air terjun nya juga. Ada dua air terjun sebenarnya, tapi yang satu bukan alami, cuman air terjun biasa yang dari tempat tinggi ke rendah aja. Air nya sangat dangakal sekali namun bening, ada juga bagian yang paling dalem tapi cuman selutut aja. Selebihnya biasa saja. Kalo dateng ke tempat ini itu yang paling berkesan adalah petualangannya, karena ga mudah dateng ke tempat ini, meskipun banyak warga yang lewat tetap saja jalannya tidak menjamin kenyamanan. Harus lewat ke rawa-rawa, harus naek turun tangga buatan dari tanah, yang kalo musim hujan tangga nya jadi rata karena jalannya juga setapak juga. Nama nya juga masih anak-anak masih banyak rasa keingin tahuannya melebihi rasa takutnya.
Di pusat Garut, zaman kepompong 

Dulu aja mainanya Halomi, terus masak-masakan di sawah orang. Eh pas kemarin ketemu libur akhir tahun kebetulan lagi pada ada di Garut, jadi sempetin buat ngobrol banyak, bikin rujak, metik buah nya sendiri, masing-masing membawa cerita yang berbeda. Hanya sekedar menceritakan semua yang telah di lalui merasa semuanya selalu tetap ada. Mereka adalah sahabat kepongpong yang bermetamorfosis bersama tapi menjadi kupu-kupu dengan jalan nya sendiri. Hanya saja ada yang kurang lengkap di pertemuan kemarin, ya.. tepat sekali. Di foto pertemuan kemarin tak nampak wajah lili, sahabat orok ku. Dia lahir 20 maret 1996, hanya beda setahun. Itu alesannya aku memanggil lili sahabat orok karena dia lebih dulu satu tahun sama aku dan dia selalu ada dari aku orok sampai SMA. Dia ga bisa dateng, keadaan yang menahanya untuk tidak dateng, Dia sudah menikah.
Ini adalah lili ku, yang pake baju warna pink

Hal yang paling aku tidak suka dalam part cerita ini adalah saat aku harus menceritakan bahwa kesalahan terbesar aku adalah saat aku ga berada dalam keadaan masa sulit nya lili. Siapa yang menyangaka akan seperti ini, yang dulu punya cita-cita untuk nikah di jarak waktu yang ga lama, satu sama lain yang berjanji untuk menjadi pager ayu tercantik di resepsi pernikahannya. Tidak...tidak.... bukan aku yang mau cepet-cepet nikah, tapi asumsi ku yang lili kecepetan buat ngambil keputusan dan saat lili galau sama keputusannya aku malah ga ada di sisinya. Karena setelah dia menjadi anak broken home, dia merenggang dari ku, entah alasan apa tapi aku hanya biasa saja tidak menanggapi nya dengan serius. Waktu itu adalah kelas 11 SMA, lili memutuskan untuk pindah ke Bandung ikut bapa nya dan melanjutkan sekolah di Bandung. Itu janjinya untuk melanjutkan sekolah nya. Tapi tidak dengan bukti, dia putus sekolah, itu adalah kabar duka pertama, selanjut nya beberapa bulan kemudian aku dapat kabar kalo dia sering pacaran, dan entah kabar bahagia atau kabar duka selanjut nya adalah dia menikah. Aku ga ada di sana merasakan kebahagian sahabat ku sendiri.
Sempet beberapa kali ketemu lili setelah pernikahannya, namun suasana yang sangat beda begitu di rasakan. Begitu dingin satu sama lain, aku melihat sosok lili yang beda dari sebelumnya, dia agak lebih dewasa sekarang, pola pikir nya, dan pembawaan dalam menghadapi masalah.
Kisah lili beda banget sama orang yang terpangpang di foto ini, semua nya masih galau sama penantian yang belum usai, kalo nurul sama yumi udah punya calon, tinggal ridho sama restu nya aja. Tapi kalo Eva, Bila, Bella belum ada titik terang, tapi itu belum di pikirkan mereka karena sekarang masih fokus kerja, Billa lagi galau sama hidup nya mau di bawa ke mana, karena setelah lulus SMA dia ga kuliah, ga kerja juga. Jangan tanya aku, karna sampai saat ini kegiatan rutinitas ku cuman kuliah sama hockey, baik itu latihan hockey atau organisasi nya.
Waktu emang begitu cepat berlalu, selalu menorehkan kenangan di setiap masa, bagiku semua part dalam hidup ini tidak mau di lupakan, bahkan ketika orang-orang yang silih berganti datang dan pergi, sebagian menetap sampai sekarang, dan sebagian lagi punya jalan hidup yang lebih indah mungkin.
Kami saja yang tidak pernah berpikir akan mencari jalan masing-masing, namun waktu mengiyakan jalan yang beda ini, aku di Jakarta untuk menyelesaikan study program sarjana, Bella yang udah punya gelar D1 terus sekarang bekerja di salah satu rumah sakit di Bandung, Yumi yang bekerja di PT.Danbi Internaaional di Garut, tepat nya di pabrik bulu mata. Nurul yang sekarang kerja salon di Garut, dan Billa yang sering bulak balik Bandung-Garut. Satu lagi lupa, dan lili ku tinggal bersama suami nya di Bandung. Padahal dulu sering banget bersama tapi waktu menyeret untuk mencari kedewasaan dengan jalan yang berbeda. Tapi, jangan khawtir kita tidak pernah saling melupakan, selalu banyak cerita yang di simpen di loker memory untuk di ceritakan setiap ketemu, kegiatan tidur bareng kalo lagi ngumpul masih sering dilakukan, di Rumah Bella sering nya. Sebelum tidur, nonton adalah pilihan yang sangat tepat, karena itu salah satu hoby kami. Kalo buat ngobrol jangan di tanya masalah waktu, karena kalo udah bercerita semua nya ikut andil menceritakan apa yang dilalui dalam urusan apapun, kadang kita juga sangat lupa waktu.
Itulah sekilas cerita para gadis Harendong (nama tempat rumah kita). Yang dulu nya sering main bareng, sekarang pun masih sama..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar