Minggu, 20 Agustus 2017

Tolong Kasih Saya Jawaban..

"Ada masanya menjadi junior lalu jadi senior..
Dan ada masa nya juga kita jenuh dengan ke dua nya"
Saya baru akrab dengan tingkatan antara junior dan senior hanya ketika di UNJ di Fakultas Ilmu Olahraga ini. Selebihnya hanya di ajarkan untuk selalu menghormati orang yang lebih tua dari kita oleh orang tua saya.
Ada rasa antusiasme ketika dihadapkan dengan situasi itu karena sebelum nya belum pernah berkaitan dengan itu. Saya angkatan 2014 dan senior saya 2011 meskipun semua angkatan di atas kita adalah senior. Hari itu saya sangat bangga sekali dengan semua senior 2011, masing-masing punya ciri khas dan sesuatu yang membuat saya bangga sebagai junior nya, meskipun waktu itu sering banget di kumpulin karena banyak yang harus disampaikan katanya. Hal-hal yang di sampaikan juga tentang banyak hal yang harus kita ketahui, meskipun di ujung nya suka ada kalimat yang menyatakan bahwa kita itu salah sebagai junior, meskipun memang "junior tempat nya salah". Saya mulai bisa terbiasa dengan kalimat yang menyatakan bahwa saya atau yang lainnya masih kurang dalam menjalankan beberapa tugas sebagai junior padahal saya pikir saya sudah melakukannya dengan maksimal, saya diam.. dan memang itu yang harus saya lakukan. Bahkan sampai sekarang saya masih seperti itu, apapun yang banyak orang katakan apalagi menyalahkan apa yang saya lakukan saya hanya diam sebagai bentuk respon. Apa ini juga penyebab saya menyimpulkan bahwa saya sangat tidak suka berdebat? saya gak tau apakah itu salah atau memang seharusnya begitu, tolong beri tau saya jika itu salah (di komentar).
  

Rabu, 09 Agustus 2017

Hutan Mangrove

Happy holiday... khusus mahasiswa, karena sedang libur semester genap dan libur nya pun sampai bulan september, cukup banyak waktu seperti nya. Jadi apa yang dilakukan selama libur?
Bagi sebagian orang yang sudah bekerja mukin jadi lebih fokus sama pekerjaan nya, bagi yang aktif di organisasi mungkin juga bisa lebih fokus sama job desk nya, lalu bagi saya? 
Emh.... karena belum kerja, ga terlalu sibuk di organisasi juga jadi agenda selama libur kuliah adalah latihan, selebihnya nganggur :').
Kerjaan nya mantengin layar hp, banyak baca blog ini juga yang isi nya tentang pengalaman pribadi dan menariknya adalah pengalaman traveling nya jadi sangat menginspirasi. Punya mimpi mau keliling dunia tanpa harus membayar tapi di bayar itu emang udah lama banget, dari pas SMP. Tapi sejak banyak baca tentang travel blogger berasanya jadi punya motivasi untuk mewujudkan mimpi itu. 
Jadi lah saya punya rencana untuk pergi ke berbagai tempat yang ingin di kunjungi dan menjelajahi nya. Bersyukur kalo emang ada teman yang punya tujuan sama, sekalipun tidak ada kalo ada kesempatan bakal di jabanin dah.
Di latar belakangi dengan pertanyaan "selama tinggal di Jakarta udah kemana aja?" Jadi mari  kita jelajahi tempat apapun yang ada di Jakarta. Lalu, saya memutuskan tujuan pertama nya adalah ke Hutan Mangrove di daerah wisata Muara Angke, PIK (Pantai Indah Kapuk) Jakarta Utara. Kenapa ke mangrove?
Sebenar nya mendengar tempat ini udah dari semester 2 kuliah, sekitar tahun 2015. Temen-temen yang bilang tempat itu sangat bagus, sedikit meruntuhkan semua presepsi tentang ibu kota karena ada tempat itu.  ibu kota dan hutan, bukannya itu luar biasa ya?

Selain itu pas liat temen-temen yang upload foto di sana juga bagus banget pemandangannya. Tapi karena banyak alasan yang gak memungkinkan ke sana, akhirnya sekarang baru kesampaian buat berangkat ke sana.

Trasportasi ke Mangrove
Awalnya hanya becanda, tapi di seriusin. Saya gak berangkat sendirian, ternyata temen-temen saya pun pengen ke sana. Diantaranya, Kiki, Risma, Rika, Jannah sama ka Ziah. Lumayan rame juga. pas berangkat kami menggunakan jasa taxi online, kemaren kami menggunakan grab. Ongkos dari Rawamangun ke sana Rp.97.000,- tidak termasuk biaya tol. Kalo di totalin semua biaya nya sampe Rp.135.000,- karena sampai 4 kali masuk gerbang tol, lalu jumlah nya di bagi 6 deh patungan. Jauh ternyata meskipun lewat tol, dan pulang nya kami memutuskan naik kendaraan umum. Di depan gerbang pintu masuk ada beberapa angkot nomor 11, turun di halte busway penjaringan. Ongkos nya Rp.3.000,- padahal deket banget, kalo tau letak halte nya mending jalan kaki aja, soal nya bisa sekalian liat-liat daerah PIK dan bisa foto di sekolah budha yang deket lokasi hutan mangrove nya. Bangunan nya bagus, lumayan lah kalo buat latar belakang foto berasa di mana gitu... XD.
Kalo udah di halte busway naik deh, transit di blok M, naik lagi ke dukuh atas, lalu naik busway arah pulo gadung turun di halte sunan giri deh, udah selesai. Ongkos busway nya hanya Rp.3.500,-. Jauh lebih murah bukan?
Tapi ya harus sabar nungguin antrian busway nya. Kalo lagi beruntung ya bisa duduk selama perjalanan tapi kalo lagi gak beruntung ya berdiri sampe jompo di busway. Kemaren saya sedang sangat beruntung. Hehehe, alhamdulillah.

Mangrove dan Realita

Harga tiket masuk tempat wisata ini adalah Rp.25.000,- kalo yang bawa motor sama mobil ada biaya parkir nya, dan saya lupa. (:
Banyak presepsi tentang tempat ini, tentunya positif dan negatif.   Lalu apa yang akan saya tuangkan di sini hanya sebatas menurut kaca mata saya.
"Realita jauh dari ekspetasi" sering dengar kalimat ini bukan?
Mangrove yang ada di ruang imajinasi saya jauh dengan realita. Mungkin karena mangrove yang ada di imajinasi saya tahun 2015 dan sekarang sudah 2017. Sudah genap 2 tahun.
Kayu reyot, kayu rapuh dan dermaga butek. Itu yang kemaren saya lihat.

Gambar di atas adalah jembatan yang pegangan kiri/kanan nya rapuh. Selain itu di samping jembatan ada tempat duduk yang di buat dari kayu tapi tidak semua dalam kondisi bagus, beberapa ada yang rapuh juga. Bukannya nyaman untuk di dudukin dan menikmati pemandangan dermaga eh malah takut seketika ambruk. Selain itu kondisi dermaga nya pun tidak sesuai ekpetasi karena air di dermaga nya tidak jernih, karena di dermaga itu banyak pohon mangrove nya jadi banyak daun-daun jatuh, alhasil dermaga nya semakin terkesan kotor.

Saya ke sana bukan mencari sisi negatif nya, ah tentu saja saya ke sana ingin mencari sisi lain dari ibu kota dengan di iming-imingi "hutan mangrove". Hutan di ibu kota..
Jauh dari itu, yang saya suka di tempat ini adalah angin nyaa... yaa... angin. Meskipun cuaca hari itu panas tapi karena banyak pohon angin nya semakin berasa banget. Di Jakarta kan jarang banget ngerasain angin, mana bisa gedung-gedung pencakar langit itu meliuk-liuk atau nelambai-lambai seperti nyiur di pantai.
Lebih atau kurang nya saya sangat menikmati berkunjung ke tempat itu.
see you.... 👋🙌 



Jumat, 28 Juli 2017

Ending Kuliah Senam Artistik

Inilah waktu nya
Alhamdulillah, puji syukur kehadirat Allah yang maha kuasa akhirnya saya lulus mata kuliah senam. Hari jum'at tanggal 28 juli kemarin saya mendapat kabar dari Deshinta kalo saya lulus mata kuliah itu. Dia mengirimkan saya foto sebagai bukti kelulusannya. Benar-benar jum'at berkah. 

Cerita di balik UAS senam
Saya UAS di hari terakhir kesempatan untuk UAS, hari jum'at juga waktu nya. Banyak perdebatan antara pikiran dan hati saya mengenai keputusan untuk melaksanakan UAS ini. Tadinya saya tidak akan mengikuti UAS itu, tapi temen-temen saya terus ngingetin, terus ngajakin untuk mengikuti UAS. Saya meyakinkan diri saya untuk melaksanakan UAS meskipun kepercayaan diri saya tidak ada sama sekali untuk ujian itu, beberapa kali juga saya gagal meyakini pikiran saya. 
Kiki yang udah duluan melakukannya memotivasi banyak untuk mengikuti UAS dulu. Saya benar-benar butuh kepercayaan diri saat itu, percaya bahwa saya bisa melakukannya, percaya bahwa apapun hasil nya akan lebih baik jika kita telah berusaha. 

The power of imagery training 
Kamis malam, setelah selesai latihan, saya memutuskan memberanikan diri sedikit ngobrol tentang ini ke bung oktav, saya rasa ini adalah solusi mengingat beberapa pertandingan juga saya bisa melalui nya karena dorongan dari beliau. Malam itu bung bilang "sama seperti bertanding, jangan lupa imagery training".
Malam itu, meskipun dihantui rasa takut... Takut ini... Takut itu.... Takut ga bisa... Takut cedera dan semua yang berhubungan dengan rasa takut saya tetap imagery training. 

Waktu ujian
Jum'at, pukul 14.00 saya berniat melaksanakan ujian itu. Seperti yang bung bilang "apa yang terjadi.... Terjadilah". Saya dapat nomor urut ujian ke 16, waktu nya sekitar pukul 17.00 WIB dan artinya saya bisa latihan dulu. 
Ketika nama Eva Suryati di panggil, jangan tanyakan apa yang saya rasakan....  
Luar biasa pokoknya...  Udah ga ngerti harus apa yang di rasain.
Tapi apapun itu akhir nya saya melalui nya. 

Ucapan terima kasih
Saya tidak bisa sendirian meskipun dalam melakukan praktek nya sendirian. Dorongan secara eksternal itu sangat penting dan di butuhkan. Dalam perjuangan senam ini banyak banget yang terlibat, termasuk mamah dan bapak yang selalu ngedoain, bung yansen dan bang Candra selaku dosen mata kuliah ini, bung octav, mungkin kalo malam itu saya ga nanya bung sampai saat ini saya ga bakalan UAS dan ga lulus, Dede Deshinta yang selalu ngingetin buat kuliah itu, nungguin pas UAS juga, support sebisa yang dede lakukan, terus Risma, Rika teman seperjuangan,  kiki juga yang ngajakin terus buat UAS, ngeyakinin kalo kita bisa, buat ka ziah yang bawel banget nyuruh UAS senam jadi berasa dihantuin terus, ka nana yang ngedoain pas lagi ujian, Ade (2016) juga yang ngebantuin pas flik flak sama salto belakang. Makasih semua nyaa. Kalian sangat luar biasa 😘😘😘😘


Baca juga 👇
Kuliah senam part 1
Kuliah senam part 2
Kuliah senam part 3 

Masak Tempe - Tahu Bacem

Random nya tulisan saya semakin jelas pas saya ikut aktifitas nulis random satu Bulan kemarin. Sekarang akan nambah random nya dengan saya nulis kegiatan memasak di Garut. 
Jadi, apa masakan yang akan kita buat hari ini? 
Taaadaaaa...... 
Suatu hari di Jakarta, mama nanya "teteh udah makan belum? Sama apa?"
"Lagi makan mah sama ungkeb tempe a.k.a tempe bacem"
Naah bermula dari sana, mama inget terus. Jadi kalo ke Garut pastilah di masakin tempe bacem. 
Sekarang juga kita akan masak tempe bacem. Pagi, pukul 08.00 WIB mama belanja bahan-bahan ke warung. Saya nunggu di rumah :).
Setelah nya baru lah saya ikut terlibat dalam pembuatan tempe bacem itu, hehehe. 
Bahan-bahan ungkeb tempe-tahu


1. Tempe, (kalo mau pake tahu seperti saat ini juga boleh)
2. Garam
3. Bawang putih
4. Bawang merah
5. Gula merah
6. Tomat 
7. Lengkuas 

Cara membuat
1. Iris bawang putih, bawang merah, tomat dan lengkuas.  Iris nya yang tipis yaa
2. Panaskan minyak, hanya 2-3 sendok makan (kaya obat 😀)
3. Tumis bawang putih, bawang merah. Sedangkan tomat dan lengkuas menyusul setelah bawang merah dan bawang putih tercium aroma nya. 
4. Setelah itu masukan tahu dan tempe yang sudah di goreng setengah matang. 
5. Masukan air satu gayung kecil, supaya bumbu meresap
6. Tambahkan garam dan gula merah
7. Tunggu sampai mendidih dan bumbu nya meresap.
Setelah itu siap di sajikan.....  Sajikanlah sesuai selera. Selamat mencoba.....! 

Senin, 24 Juli 2017

Eksistensi

Hallo... Happy monday, bagaimana kamu menikmati hari ini? Apakah semenyenangkan ekspetasi mu? Aku berharap semoga lebih menyenangkan dari imajinasi mu. Sekalipun hari ini tak sesuai harapan mu, semua nya akan menyenangkan jika kau menutup hari ini dengan penuh kesyukuran. 
Aku ingin bertanya, seberapa besar lingkungan mengenali kamu dan dengan cara apa kamu menunjukkan eksistensi mu? 
Ah.... Eksistensi ya...  Semua orang pasti punya pendapat masing-masing tentang itu, tapi mari kita satu pemahaman dulu tentang eksistensi yang aku maksud. Kita ambil definisi eksistensi secara sederhana saja yaitu "sesuatu itu ada", artinya kamu diakuin ada bukan hanya sekedar jasad nya aja, tapi juga kualitas dan kontribusinya. apa kamu sudah melakukannya? Aku bertanya pada diri sendiri. 
Sedari kecil aku sangat tidak suka menjadi pusat perhatian. Aku tidak suka menang dalam perdebatan, karena membuktikan sesuatu itu benar atau salah lebih keren dan menang telak bukan sekedar ngomong.  Sebisa mungkin aku selalu menghindari perdebatan, dalam bentuk apapun. Jika sudah terlanjur mungkin aku diam, membiarkan kesimpulan itu ngambang dan tanpa kejelasan. Nah.... Padahal setiap orang perlu menunjukan eksistensi nya di lingkungan. Setiap orang punya cara masing-masing untuk menunjukan eksistensi nya, salah satu nya memenangkan perdebatan, menyalurkan ide-ide yang muncul, berpendapat, bahkan mungkin selalu update di sosial media tentang banyak hal, tapi ada satu sifat yang gak baik, yaitu cari muka a.k.a akting. *kayalgmaenfilm
Seseorang pernah mengatakan bahwa untuk mengenal orang lain kita hanya perlu mengingat satu kebaikan nya. 
Apapun cara kamu menunjukan eksistensi mu semoga itu hal positif yaa.....  (:

Rabu, 19 Juli 2017

Terjun nya Shani ke Dunia Maya

Shani ku, tanggal 28 juli ini umur nya sudah 12 tahun. Dia semakin besar, semakin banyak bersosialisasi dengan orang sekitar nya, temannya sekarang banyak bukan cuma orang rumah atau keluarga besar saja. Sekolah nya sudah kelas 6, tapi saudara dan teman-teman yang dia kenal beberapa sudah SMP.
Di zaman media sosial ini, apalagi facebook sudah banyak banget pengguna nya. Entah kabar baik atau buruk, semua  bisa menggunakan facebook, umur juga bukan patokan para pengguna facebook karena sekeras apapun sistem melarang anak di bawah umur menggunakan media sosial bisa di manipulasi dengan mudah. Salah satu nya memalsukan tahun lahir. Begitupun yang dilakukan shani, tiga hari yang lalu saya kaget ketika ada permintaan pertemanan di facebook dengan nama akun sani julianti, padahal bapak ngasih nama itu dengan ejaan Shani bukan sani. Meskipun tidak menggunakan foto profil, tapi saya yakin itu shani ku. 
Setelah saya menerima permintaan peetemanan itu saya stalking beranda nya, bahkan di beberapa kiriman saya ditandai. Contoh nya kiriman pas dia upload foto mamah sama kedua adek alm. Abah. 
Saya tanya siapa yang bikin akun facebook itu, ternyata yang buat akun itu shani, tapi di bantu amang (salah satu saudara laki-laki). Saya tanya ke amang apa nama email dan kata sandi nya. Untung nya amang tau dan ngasih tau. 
Setelah nya apa yang saya lakukan? 
Saya membajak akun itu, saya stalking pesan nya. Saya melihat dengan siapa saja dia berkomunikasi, lalu saya hapus foto dan saya hapus status yang tidak penting atau kurang baik menurut saya. Tentu nya shani gak bakalan sadar itu. 
Entah apa yang saya lakukan itu baik atau tidak tapi jujur aja pas tau shani terjun ke dunia maya saya cemas, takut terjadi apa-apa yang tidak diharapkan. Maka nya setelah itu saya sekarang lebih banyak komunikasi sama dia, banyak yang di tanyakan. Meskipun sering banget pas chatting dengannya menghujani dia dengan banyak pertanyaan. Tapi sadar itu bukan jalan keluar, akhir nya saya juga belajar bersabar dan perlahan memberi nya pemahaman.
Dia itu orang nya pemberani, dia cukup berani mengungkapkan isi pikiran dan pemahaman nya. Sayang nya karena pengalaman nya belum banyak kadang suka seceplos nya aja, tanpa peduli moment. Takutnya ada yang kesinggung sama omongan shani atau bentuk respon dia terus dia menuai akibat buruk nya. 
Ah entah lah, bahwa sekuat apapun aku menajaga dan memperhatikannya ada yang memiliki nya yang lebih berkuasa. Mudah-mudahan Allah menajaga dan melindungi Shaniku dari mara bahaya yang akan menimpaNya. Aamiin

Love,  teteh. 

Jumat, 14 Juli 2017

Rasa Lain Kemenangan

Kemenangan tim putra dan tim putri pada Kejuaraan Hoki Ruangan ISTN XVI 2017 yang mengantarkan UNJ menjadi juara umum di kejuaraan tersebut cukup membanggakan.  Di partai final putri menang nya tim UNJ melawan UPI dengan skor 4-0 menjadi sejarah yang sebelumnya nya tidak pernah terjadi. Bagi saya bukan hanya menang nya yang membuat bahagia tapi kebahagian saya bertambah terus ketika pembina, pelatih dan senior juga merasakan kebahagiaan nya. 
Setelah menyelesaikan babak penyisihan, tim putri sempet rest 2 hari menjelang final pada minggu 9/7. Setelah berakhir dengan skor draw 1-1 lawan UPI di babak penyisihan kami memanfaatkan waktu menjelang partai final. "It's show time, kalo tidak sekarang kapan lagi". Hari sabtu, pukul 17.00 WIB tim Putri conditioning di lapang ISTN karena pertandingan hari itu sudah selesai. Saya pikir pertandingan besok final mulai dari sini, yang saya akan selalu inget adalah setelah kita selesai dan menutup dengan do'a tiba-tiba bung oktav menghampiri (tidak seperti biasanya). Dari semua kalimat nya rekaman memori saya menyimpan 3 kata yaitu "kita harus menang". Selanjutnya ketika saya melakukan imagery training apa yang akan saya lakukan di partai final besok selalu di ikuti dengan kalimat itu... "Kita harus menang.... Kita harus menang... Kita harus menang. ". Pada hari H ketika akan memasuki lapangan tiba-tiba intruksi bung selanjutnya adalah "main gembira, jika Tuhan mengkehendaki partai ini milik kita". Rasanya semua beban menguap setelah kalimat itu keluar.  
"Nama lain dari keajaiban adalah kerja keras" kemenangan kemarin adalah sebuah keajaiban, semua nya hasil do'a dan kerja keras.  Berdo'a-berdo'a-berdo'a dan latihan... Latihan... Latihan.

Fhoto by perkumpulan hoki UNJ